Hari belajar tentang Pengkomposan

A day learning about Composting

Tidak ada yang lebih buruk daripada tumpukan ikan mati, atau makanan yang sisa dari restoran. Pembuangan sisa ini adalah masalah bagi mana-mana pemilik perniagaan. Sudah tentu, cara paling mudah untuk melakukannya ialah membakarnya atau ditenggelamkan. Walau bagaimanapun, ia tidak memberi manfaat kepada sifat ibu kita.
Penyelesaian menjanjikan yang terbukti berjaya oleh ladang FOLO adalah pengkomposan mereka. untuk 365 hari setahun (kadang-kadang 366 hari), Daripada mengadu tentang kerja-kerja kitar semula dan pengurusan sisa yang dilakukan oleh kerajaan, ladang FOLO telah memutuskan untuk mengambil tindakan. Mereka membelanjakan wang mereka untuk melabur dalam trak, peralatan dan peralatan, dan juga mengusahakan ladang; mereka memberi masa dan usaha untuk mengambil sampah daripada pemilik perniagaan dan membuat mereka selama lebih dari 8 bulan. Tiada apa-apa dari sisa itu sebenarnya “sia-sia”, malah cecairnya.

Sepanjang tempoh masa, pemilik perniagaan dan komuniti mula menyedari bahawa FOLO sebenarnya membantu masyarakat menyelesaikan masalah besar. Semakin banyak kesedaran dicipta dalam masyarakat kita. Setiap hari tanpa gagal, mereka membantu menukar sekurang-kurangnya 3 tan sisa menjadi baja yang kaya dan bukan membuang / membakar mereka. Sayur-sayuran di ladang semakin kuat dan bahkan “antibodi” maju untuk memerangi perosak. Pada akhirnya, mereka juga telah mencapai visi mereka: untuk menanam sayur-sayuran yang sihat dan memberi makan kepada orang yang tersayang.

Sebagai pendidik, kami telah banyak belajar dari ladang FOLO hanya dari pengkompaunan sendiri. Proses kitar semula akan lebih berkesan dan lebih masuk akal apabila anak-anak kita dapat memahami sebab dan bukannya mengenakan peraturan kitar semula atau petunjuk untuk mereka ikuti. Kami berharap dapat membawa perubahan dalam masyarakat kita melalui pendidikan dengan menanamkan nilai dan pemikiran yang betul kepada anak-anak kita sejak muda.

Mengumpul rutin harian untuk ladang FOLO:

Petani FOLO akan memandu trak setiap hari pada awal pagi untuk mengumpul sisa makanan untuk pengkomposan.

  • Berhenti pertama: Renaissance Hotel untuk mengumpul sisa makanan: makanan dari restoran, fungsi, bufet, dan lain-lain. 14 sampah sampah makanan yang dikumpul secara purata.
  • Ambil ikan dari Selat Melaka. Menurut Will, ikan adalah baik untuk pengomposan kerana mereka kaya dengan pelbagai mikroorganisme yang berbeza
  • Perhentian seterusnya: untuk mengambil sayur-sayuran “ditolak”.
  • Ambil bawang bunga dan garlic
  • Sampah seperti sisa makanan dan tumbuhan bercampur dengan serbuk gergaji selama tempoh beberapa bulan mengubahnya menjadi humus kaya.
  • Cecair dari sisa makanan dikumpulkan dan menghasilkan pengkomposan cecair. Selepas beberapa bulan, kompos cecair berbau seperti wain!

Tinggalkan komen